JENGKOL

Jengkol bukan barang yang asing buat kuping kita. Buah dengan aroma yang sebagian orang anti buat memakannya, justru jadi makanan favorit buat banyak orang laen, termasuk saya tentu. Buat saya pribadi, asalkan jengkol tsb bener2 tuanya sempurna, mao disemur, gulai atau digoreng...tentu jadi santapan utama yg saya pilih (meski banyak lauk pauk lainnya).
Masalahnya adalah; biarpun kita doyan banget ama jengkol, sering kita kudu mikir dua kali buat makannya karna berbagai alasan seperti, bau mulut, bingung kalu mao pipis (terutama kalu kite kerja kantoran) ampe resiko "kejengkolan" kalu kebanyakan makannya. Berikut adalah tips buat yang suka makan jengkol:



1. Disamping sikat gigi setelah makan jengkol, biasanya orang juga merokok utk menyamarkan baunya. Cobalah juga makan buah mentimun (ketimun) setelah anda menyantap jengkol.

2. Menghindari aromanya saat pipis? Gampang. Makan aja "coklat"  (merek bebas lho spt silverqueen, delfi, van houtten atau coklat bergambar "ayam jago" sekalipun) setelah beberapa saat menikmati jengkol. Ada juga yang meminum satu atau dua biji vitamin B complex. Yang paling murah adalah Kunyah satu sampe dua butir "Kapolaga" lalu telan. Ketiganya pernah saya konsumsi dan Alhamdulillah, saya ga pernah khawatir mengganggu orang lain saat pipis, meski di kantor.
3. Bila kerasa kurang enak/sakit saat pipis akibat terlalu banyak makan jengkol (biasanya ini gejala awal kejengkolan). Cobalah minum "water soda" sebanyak mungkin. atau boleh juga makan "singkong mentah" sebanyak-banyaknya. Kalu nggak sembuh juga, dokter adalah alternatif terakhir tentu.

Jadi jika ragu makan jengkol karna khawatir baunya, kenapa nggak coba cara diatas? Selamat mencoba...!!
Share on Google Plus

About Cinta Betawi

Ikut melestarikan kebudayaan indonesia
    Blogger Comment
    Facebook Comment

1 komentar: